Makna dari Ngalap Berkah atau Barokah

Ngalap barokah

Berkah (barokah)diartikan dengan tambahnya kebaikan (ziadah alkhoir)sedangkan tabaruk,bermakna mencari tambahnya kebaikan (tholab ziadah alkhoir)demikian para ulama’menjelaskannya.
Masyarakat kita seringkali mendatangi orang-orang soleh dan para ulama’sepuh dengan tujuan “tabaruk”.karena diantara amal yang dapat mendekatkan seseorang kepada ALLOH swt,salah satunya adalah dengan sowan kepada orang-orang soleh,ulama’sepuh.ataupun dengan ziarah ke makam nabi/makam para wali.baik ziarah tersebut dilakukan dengan tujuan mengucapkan salam kepada mereka atau karena tujuan tabaruk(ngalap barokah).
Maksud tabaruk disini adalah mencari barokah dari ALLOH swt,dengan cara berziarah ke makam para wali.secara logika tambah kebaikan(ziadah al khoir)dengan sowan/ziarah para nabi,wali dan ulama’,bisa mengingatkan akan kematian,maka kita akan bertambah dalam amal sholeh,supaya kita bisa meniru amaliyah dan ibadah para wali dan ulama’.
Apakah ada barokahnya para ulama’ dan orang soleh…..????
Rosululloh bersabda







Dari ibnu abbas,rosululloh saw bersabda:berkah ALLOH bersama orang-orang besar diantara kamu.
al imam al munawi menjelaskan dalam kitab “fai’dl al qodir”bahwa hadits tersebut mendorong kita mencari berkah ALLOH dari orang-orang besar dengan memuliakan dan mengagungkan mereka,orang-orang besar disini,bisa dalam artian besar ilmunya seperti para ulama’ atau kesalehanya orang-orang soleh.bisa pula besar dalam segi usia seperti orang-orang yang lebih tua. ALLOH berfirman:




Dan kami turunkan dari langit,air yang mengandung berkah.
ALLOH berfirman:


Sesungguhnya rumah yang pertama kali diletakkan bagi umat manusia adalah rumah yang ada di bakkah(mekah) yang diberkahi oleh ALLOH.





Dalam kitab tarb al tashrif(3/303):
al hafidz waliyuddin al iroqi berkata :dianjurkan untuk mengetahui makam orang-orang soleh untuk diziarahi dan penuhi haknya

Kang awam:kang,jare nek nyekar kembang nang nduwur kuburan kui tradisine wong hindu yo?
Kang santri:He…he…he…aku ki sok gumun lan sok ngguyu,koyo-koyone tradisi wong NU kui dadi sumbere kesyirikan.nyekar kembang nang nduwure kuburan iku ora ngadopsi seko budoyo hindu,lan aku dewe ora ngerti yen ning agomo hindu ono ritual nyekar kembang,.sing perlu dingerteni,tradisi wong-wong NU koyo nyekar kembang ning nduwur kuburan iku fadzilahe dijupuk seko hadits rosululloh.cobo woco kitab “i’anah al tholibiin”juz 2 halaman 119.Cuma wong-wong NU ijeh ono sing mraktekn0o nyekar kembang kliru,bahkan biso dadi harom kuburane,sebab kembang iku dadi hake si mayit,dudu hake wong sing urip.
Kang awam:ha nyekar kembang sing bener kui pie to………?
Kang santri:nek sing utomo,sak durunge kembang disekar ning nduwure kuburan,kembange disiram banyu ndisek,ben ora cepet garing,ojo disebarake nalikane mayit arep diangkatake maring kuburan,iku keliru.sebab nek disebarake koyo ngono kui podo karo nyiak-nyia’ake/mubadzirake bondo..
Kang awam:opo kembang iku biso manfaati tumerap mayit
Kang santri:iyo,biso manfa’ati maring mayit,biso ngenthengake siksane mayit ning njero kuburan selagine kembang kui ijeh teles,sebab barokahe kembang,olehe moco tasbih.

1 Komentar